Path: Top . Undergraduate Theses . Jurusan Psikologi . 2015

Hubungan Antara Tingkat Job Insecurity Dengan Tingkat Stres Kerja Dalam Menghadapi Berakhirnya Perjanjian Kerja Waktu Tertentu (PKWT) Pada Karyawan Outsourcing Di PT. Global Security Consultant

Undergraduate Theses from JIPPTUMG / 2017-08-10 20:54:14
Oleh : Dwi Setyo Wicaksono
Dibuat : 2017-08-10, dengan 4 file

Keyword : Job Insecurity, Stres Kerja

Dalam iklim persaingan usaha yang makin ketat, perusahaan berusaha untuk melakukan efisiensi biaya produksi (cost of production). Salah satu pengelolahan yang bisa dilakukan adalah dengan mempekerjakan karyawan seminimal mungkin untuk dapat memberi kontribusi maksimal sesuai sasaran perusahaan. Untuk itu, perusahaan berupaya fokus menangani pekerjaan yang menjadi inti dari usahanya, sedangkan pekerjaan penunjang diserahkan kepada pihak lain. Proses kegiatan ini dikenal dengan istilah “outsourcing”.
Salah satu bentuk stres kerja yang seringkali di rasakan pada karyawan outsourcing adalah saat menghadapi berakhirnya perpanjangan kerja waktu tertentu (PKWT). Masa perpanjangan perjanjian kerja waktu tertentu adalah masa depan yang belum tahu akan kepastiannya (masih dalam kekaburan). Stres itu terjadi karena kita tidak tahu sesuatu yang kita hadapi nantinya.
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui Apakah terdapat hubungan Tingkat Job Insecurity Dengan Tingkat Stres Kerja Dalam Menghadapi Berakhirnya Perjanjian Kerja Waktu Tertentu (PKWT) Pada Karyawan Outsourcing Di PT. Global Security Consultant
Angket ini menggunakan skala likert dengan menggunakan alternatif empat pilihan jawaban, yaitu jawaban Sangat Sesuai (SS), Sesuai (S), Tidak Sesuai (TS) dan Sangat Tidak Sesuai (STS). Data dari kedua variabel diolah dengan teknik korelasi Product Moment dengan taraf signifikansi 5%. Hasil analisis data menunjukkan bahwa besarnya koefisien korelasi antara variabel job insecurity (X) dengan varibel stress kerja (Y) dihasilkan, Dengan taraf kepercayaan 5% (0,05) dan df = n – 2 = 205 – 2 = 203, diperoleh harga r tabel sebesar 0,1371. Hasil tersebut menggambarkan bahwa r hitung lebih besar dari r tabel 0,370 > 0,1371) maka Ho ditolak dan sebaliknya Ha diterima. Sehingga dapat disimpulkan bahwa terdapat hubungan yang signifikan antara variabel job insecurity dengan variabel stress kerja. Koefisien determinasi (R2) dari r = 0,370 = 0,1369. Artinya, R2 = 13,69% menginformasikan bahwa sumbangan job insecurity sebesar 13,69%. Sedangkan sisanya 86,31% dijelaskan oeh variabel lain yang tidak dikaji dalam penelitian ini.

Copyrights : Copyright (c) 2001 by Digilib Universitas Muhammadiyah Gresik. Verbatim copying and distribution of this entire article is permitted by author in any medium, provided this notice is preserved.

Beri Komentar ?#(0) | Bookmark

PropertiNilai Properti
ID PublisherJIPPTUMG
Organisasi
Nama Kontakadmin@umg.ac.id
AlamatJl. Sumatera
KotaGresik
DaerahJawa Timur
NegaraIndonesia
Telepon
Fax
E-mail AdministratorAdmin@umg.ac.id
E-mail CKOAdmin@umg.ac.id

Print ...

Kontributor...

  • Any Savitry, A.Md., Editor: admin perpustakaan UMG

Download...